Manusia hidup dalam lingkaran sejarah, setiap aspek kehidupannya tak lepas dari ruang sejarah yang akan terus berkelanjutan. Sadar atau tidak, manusia adalah makhluk sejarah. Ia bisa dibesarkan dan juga ditenggelamkan oleh sejarah. Sejarah adalah ‘tonggak’ suatu peradaban, bisa memihak yang menang, tetapi tidak selamanya membunuh yang kalah. Setiap kita akan menjadi sejarah, bagi keluarga, handai taulan bahkan untuk sebuah peradaban yang kelak terbangun dari sikap dan buah karya kita, baik maupun jelek. Di setiap langkah kaki terdapat pijakan yang menjadi buncahan history. Terekam dalam suara alam yang –mungkin- tak pernah kita sadari. We Will Be History, yah kita akan menjadi sejarah. Sejarah bagi siapapun, sejarah yang tak kan pernah luput dari pembelajaran, bahkan –kelak- kujur kaku tubuh kita pun akan menjadi sejarah bagi mereka yang berfikir. Merubah sejarah menjadi pelajaran penting harus disertai dengan kejujuran dan nurani, sebab jika tidak, sejarah kelam bukan malah ditinggalkan, tetapi menjadi pengulangan yang kelam.

Antara Loyalitas & Totalitas Perjuangan

Hidup adalah berfikir. Karena segala perjuangan hidup tak lepas dari aktivitas berfikir. Dengan fikiran, Islam pun tegak dalam peradaban yang penuh adab, pikiran juga mampu menciptakan segala sesuatu berjalan sesuai dengan buah pikirnya. Islam datang bermula dari kata verbal yang connecting jua dengan aktivitas berfikir. Setelah Islam menyebar ke-seantero bumi, intisari pelajarannya banyak diserap dan digunakan justru oleh pihak yang ingin merebut peradaban Islam yang sudah sangat terkenal dengan kekuatan fikir dan spirit ke-islamannya. Tema diatas sesungguhnya mengawali kekaguman saya pada spirit dan pola fikir orang Jepang, terutama paska bencana Tsunami dan meledaknya reaktor Nuklir belakangan ini. Begitu sistematis, patuh, rapi, beradab, dan juga penuh dengan perencanaan evakuasi yang matang, meski tentunya banyak juga korban jiwa ataupun yang masih dinyatakan hilang. Tapi setidaknya, kebiasaan menghadapi bencana alam sudah mereka pelajari sedini mungkin, juga jalur-jalur evakuasi sudah direncanakan jauh hari tuk menghindari korban yang meluas semaksimal mungkin. Diantara rasa kagum itu, saya benar-benar terpana menyaksikan bagaimana para pekerja yang mencoba untuk mencegah bencana nuklir skala penuh di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) yang bermasalah di Jepang.

Sebelum membahas tentang ‘Message’ from God, saya ingin sedikit mengutarakan beberapa hal yang –mungkin- sering kita rasakan, yakni ketika ditimpa derita atau suatu kesulitan, hati terkadang bertanya-tanya “Kenapa harus saya yang menderita (?)”, atau “Kenapa seh musibah ini selalu menimpa saya (?)”. Saat itu, partikel dalam otak tak sempat lagi berpikir sebaliknya, yaitu melontarkan pertanyaan dalam kondisi terbalik. Jika kebahagian melanda, tidak pernah kita bertanya, “Kenapa harus aku (?)”. “Kenapa kebahagian ini selalu terjadi padaku (?)”. Prolog ini sebetulnya terinspirasi dari suatu artikel fiksi tentang percakapan manusia dan Tuhannya.

Ketika Tuhan Bertanya: Kamu memanggil-Ku ?
Manusia : Memanggil-Mu (?) Tidak…
Tuhan : Aku mendengar doa-mu, jadi aku ingin sebentar berbincang denganmu
Manusia: Ya, saya memang sering berdoa, hanya agar saya merasa lebih baik. Tapi sekarang saya sedang sibuk, sangat sibuk.
Tuhan : Sibuk apa? Semut juga sibuk. Aktifitas memberimu kesibukan, tapi produktifitas memberimu hasil. Aktifitas memakan waktu, produktifitas membebaskan waktu.
Manusia : Tetapi kenapa kami sering merasakan tidak senang dalam mengarungi waktu? Tuhan : Hari ini adalah hari esok yang kamu khawatirkan kemarin. Kamu merasa khawatir karena kamu menganalisa. Merasa khawatir menjadi kebiasaanmu. Karena itulah kamu sering tidak pernah merasa senang.

Air jika dibiarkan terus menggenang tanpa aliran, lama-lama akan menjadi sarang penyakit. Demikian juga udara, jika dibiarkan berhenti, tak berhembus, akan menimbulkan kepengapan dan akhirnya merusak pernafasan. Semua harus bergerak, tidak boleh ada yang terdiam. Adalah kenyataan bahwa segala ciptaan Allah SWT selalu bergerak. Bumi, Matahari, Bulan, Bintang dan semua tata Surya berotasi tiada henti. Sekali berhenti akan terjadi kerusakan dan bencana yang luarbiasa. Bahkan makhluk-makhluk mikro sekalipun, seperti bakteri dan virus pun selalu bergerak. Hukum Allah yang terjadi pada alam raya itu sesungguhnya terjadi juga pada diri manusia. Secara fisik, jika manusia berhenti, diam dan tidak melakukan aktifitas, maka dalam kurun waktu tertentu kesehatannya akan terus menggerogoti dan mengganggu kesehatan. Selain mudah lelah, berbagai penyakit pun akan mudah berdatangan. Demikian pula dengan pikiran. Seseorang yang membiarkan otaknya berhenti berpikir, maka dalam jangka waktu tertentu pikirannya akan terganggu. Sulit berpikir logis dan sistematis. penelitian ilmiah, orang yang kurang terbiasa menggunakan pikirannya, pada usia tua akan mudah menjadi pikun.

Manusia adalah makhluk dinamis, tidak statis. Tidak selalu datar, terlebih diam membatu. Bergerak dan terus bergerak. Tetapi dari pergerakan itu, hanya organ yang bersifat motorik saja yang membedakan manusia dengan benda mati, padahal manusia juga bisa berubah menjadi makhluk yang statis dan bahkan diam jika tidak disebut ‘mati’. Sebutan ‘ekstrim’ itu tentu mengundang pro-kontra ketika kita hanya mendengar kalimat ‘Manusia bisa berubah menjadi benda mati’, yah mati disini ketika brain tidak menghasilkan sesuatu yang membedakan manusia dengan makhluk lainnya. Ide yang mandeg, pikiran yang nyusut dan cenderung terus mengalami penurunan. Adalah awal manusia berubah menjadi “Benda Mati” secara minded, yang hanya tumbuh organ-organ motorik-nya saja, tidak lebih dari itu. Oleh karenanya kerangka pikir yang menghasilkan daya pikir adalah prioritas utama yang diemban Rasul untuk “Berpikir”, tentunya berpikir secara terbuka dan tidak parsial. Mudah menerima ide orang dan mengeksplor segala sesuatunya melalui kekuatan berpikir dari diri dan jiwanya sendiri.

Dalam suatu perusahaan, setiap produk, tentunya akan selalu mencapai titik jenuh. Sehingga hal ini mengharuskan setiap perusahaan melakukan inovasi atas produknya. Paling tidak hanya merubah bentuk, walaupun komposisi dan kontennya tetap. Bisa juga hanya dengan menggalakkan lagi promosi, memperbagus seni pengemasan, bahkan sampai melakukan merger atau joint venture dengan perusahaan lain hanya demi melakukan sebuah inovasi sebuah produk baru. Hal itu tentu saja bertujuan untuk menjaga keberlangsungan ‘hidup’ perusahaan ditengah persaingan yang menggila. Titik jenuh, itulah sebuah awal mula yang terkadang begitu mengerikan. Bisa saja seseorang jenuh, sehingga dengan kejenuhannya dia malah tidak berproduksi sama sekali. Jika tubuh diibaratkan sebagai sebuah perusahaan, dimana dia memproses input atau bahan baku menjadi output yang siap pakai. Maka kelangsungan dari tubuh ini haruslah dipertahankan. Sama seperti contoh perusahaan diatas. Manusia itu sendiri adalah makluk yang paling cepat bosan. Sehingga selalu mencari sensasi. Mulai dari hiburan yang rileks sampai hiburan yang begitu extreme.

Orang tua dulu pernah bilang “Jika ingin tahu seberapa besar rasa persaudaraan yang terjalin, maka lakukanlah perjalanan beberapa hari bersama saudaramu.” Falsafah diatas memang benar adanya. Bahkan para pecinta alam yang sering naik gunung sekalipun selalu menggunakan falsafah itu. Setelah berada di atas puncak melewati malam dan siang, mereka akan merasakan bagaimana sifat asli yang kerap tumbuh disaat kenikmatan rasa kian terancam. Ego diri kian tampak sejalan dengan putaran waktu, watak asli semakin tampak diantara guratan citra yang terus rontok. Hanya kebersamaanlah yang mengkikis segala rasa yang timpang. Begitupun dengan sebuah komunitas yang melakukan traveling beberapa hari ke suatu negeri, bersama orang yang tak pernah ia kenal, dengan ragam watak dan sifat yang terbentuk. Terasa asing bagi mereka yang sulit tuk menekukkan rasa agar terjalin suatu kebersamaan yang jujur. Maka satu-satunya jalan yang paling indah adalah saling peduli atas kebersamaan yang terjalin. Pun demikian bagi smartHAJJ Cordova, setelah melakukan perjalanan suci berhari-hari, tentunya banyak cerita yang dirasa. Suka maupun duka menjadi kisah yang tak terhindarkan.

Bagi sebagian orang berpikir sistematis dengan gaya militer, -mungkin- sulit dilakukan, bahkan bisa jadi sudah antipati saat mendengar kata militer. Entahlah, mungkin karena khawatir mencipta arogansi diri, atau memang memiliki sejarah kelam dengan militerisme. Padahal sesungguhnya Rasulullah mengajarkan pada umatnya untuk selalu mempunyai ‘karakter’ militer. Siap, siaga dan penuh kedisiplinan. Bahkan Al-Qur’an mengisahkan dengan sangat jelas tentang kehebatan dan herois-nya pasukan Islam. Sejak awal, Islam memang menaruh perhatian khusus mengenai dunia militer. Lagenda dan kisah tentang ‘heroisme’ kuda-kuda yang berlari kencang dan gagah dalam kecamuk perang pun dikupas apik dalam Al-Qur’an. Islam sesungguhnya tidak bisa lepas dari dunia kemiliteran. Semua yang diajarkan dalam pendidikan militer telah tuntas dibahas oleh Al-Quran dan Hadist dengan sangat detail. Sehingga hemat saya –meski- mungkin akan menimbulkan perdebatan panjang, dikotomi antara masyarakat sipil dan militer adalah bentuk dari penciptaan buih-buih perbedaan.

Jika Anda IT mania, atau pecinta teknologi, tentu Anda tahu dua sosok fenomenal Steve Jobs dan Bill Gates yang hingga kini bagai seteru abadi dalam memperebutkan tahta dunia IT. Banyak gosip yang beredar diantara keduanya, Windows mencotek Mac, Mac dibeli Windows, dan lain sebagainya. Tetapi tahukah Anda, bahwa akar utama dari ‘Bratayudha’ ini adalah masalah dua orang luarbiasa yang sukses mengubah cara orang hidup di dunia modern. Mengubah cara pandang manusia untuk hidup lebih praktis, efesien dan mutakhir. Tentu dengan cinta teknologi, Anda satu langkah telah berhasil menyamakan daya pikir Anda seperti yang ada dalam benak kedua orang hebat itu, yakni menciptakan kemudahan pada manusia dalam beraktifitas dan membentuk sesuatu yang sulit menjadi sangat mudah dan simple. Rasulullah SAW pun memberikan isyarat beribu tahun silam, bahwa sebaik-baiknya manusia adalah yang memberikan kemudahan pada saudaranya. Namun demikian, saya juga tidak mempungkiri bahwa teknologi memiliki dua mata; ia mengandung aspek manfaat, tetapi juga berbahaya bila tidak digunakan sebagaimana mestinya.

Menyoroti banyaknya anak didik yang mengalami stres, depresi hingga berujung kematiaan dengan membunuh diri akibat tidak lulus Ujian Negeri (UN), membuat semua pihak khawatir, terlebih para orangtua yang masih memiliki anak sekolahan. Ada apa sesungguhnya dengan dunia pendidikan kita (?) Apa sebenarnya tujuan pendidikan, dan benarkah UN satu-satunya gerbang menuju kesuksesan (?). Jika diperhatikan bahwa dari tujuan pendidikan umum menurut UU No 2 tahun 1985, yakni mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia seutuhnya, yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berbudi Pekerti luhur dst. Jelas bahwa pendidikan merupakan character building bangsa yang penuh dengan adab. Sehingga proses pendidikan formal –sejatinya- menjadi prioritas para stakeholder dalam menentukan kualitas anak didik.