Sama di Hadapan-Mu

Salahsatu landasan ‘dresscode’ umrah dan haji menggunakan kain ihrom adalah pertanda kesatuan hakiki yang tiada beda antara manusia saat berhadap dengan-Nya. Kala berlindung di Haram-Nya kesucian tanah, kala rasa tiada arti tuk malu berbalut dua helai kain saja. Semuanya berada pada zona kesucian yang mengharamkan perbedaan status. Semua tamu-Nya sama, tamunya Dzat Maha suci. Tidak lantas karena sosok yang memiliki ‘pengaruh’ di sebuah negeri, menjadi sangat dominan dan diberlakukan berbeda dengan kelompok yang bersama menuju Tanah Haram. Bukan tidak diberlakukan spesial, karena –memang- mereka (Para tamu Allah) adalah sosok-sosok spesial yang musti dilayani dengan sangat perfect. Masalahnya hanya ada pada perbedaan lebih ‘rengkuh’ di antara tamu-tamu yang berada disekitarnya. Mereka menjadi lebih ‘terhormat’ dibanding dengan rekan sesama hajinya. Entah siapa lah dia yang jelas semua jiwa, semua manusia, dan semua hujaaj adalah sama di hadapan-Nya.

Karenanya, Cordova mencoba untuk selalu berada pada jalur yang melandasi hakikat kebersamaan para jamaahnya. Tidak ada figuritas jamaah yang lebih menonjol atau spesial untuk dilayani secara berlebih di antara jamaah lainnya. Baik itu tokoh masyarakat, tokoh nasional, politikus, artis bahkan seorang pejabat negara sekali pun. Semua mendapatkan porsi sama dengan pelayanan, karena –sekali lagi- mereka sama dihadapan Rabbul Izzati.

Terkadang kita menyaksikan bahwa ada sesuatu yang –rasanya- harus dibenahi dalam pelayanan para tamu Allah. Bukan kurang atau tidak maksimal dalam melayani, namun ada porsi-porsi yang dipandang sangat tidak sesuai dengan nilai-nilai universal Haji. Masih adanya pengkategorian jamaah ‘borju’, berduit atau berkelas lebih mendapatkan pelayanan yang maksimal dibanding jamaah lainnya, maka tentu pelayanan itu sudah menyalahi nilai luhur ibadah haji. Bukankah Allah Sebagai ‘Tuan Rumah’ para Tamu-Nya saja memberikan karunia dan anugerah pada semua tamu-Nya tanpa pandang bulu, lalu mengapa kita musti sibuk untuk ‘mencari muka’ di hadapan ‘segelintir’ makhluknya.

Disinilah kami banyak belajar tentang bagaimana menjadi salahsatu ‘paku’ pelekat atas nama Cordova dalam melayani tamu-tamu suci dengan penuh rasa tulus. Tidak ada kategori jamaah yang harus menjadi idola hanya karena statusnya. Semuanya sama menjadi tujuan pelayanan yang maksimal. Karena nilai kebersamaan yang dibangun itulah setiap hajj guard Cordova terdidik untuk tidak menjadi pelayan yang silau akan status segelintir orang. Terlebih bangga hanya karena bisa berpose dengan tokoh idola. Atau mempromosikan bahwa si A, tokoh anu haji dan umrah bersama kita.

Untuk menjadi ‘sesuatu’, harus ada yang memberikan contoh secara langsung. Tentunya contoh harus datang dari yang mempunyai kedudukan lebih baik. Memperlakukan sama tanpa harus kehilangan nilai penghormatan. Figur yang menjadi contoh dalam melakukan apapun, sangatlah berperan dalam sebuah kehidupan. Seandainya saja setiap kita sangat mencintai Rasulullah SAW, tentunya kita tidak akan sulit mendapatkan figur untuk di contoh. Tidak melulu mengangkat orang untuk narsis bergaya di depan kamera, kemudian dijadikan contoh dengan berlebihan.

Bismillah, semua rasa terbangun atas dasar kecintaan yang berlapis tulus. Tiada cita yang terluhur kecuali melayani tamu suci-Nya dengan hati. Karena hatilah yang memiliki rasa. Rasa kebersamaan itulah yang menjadi tujuan awal dalam membangun komunitas Mabrur. Tidak malah ‘Lebih’ mengayomi satu dua orang saja, melainkan semua tetamu suci-Nya.

Related Post

Akhir Bukti Janji

Perjalanan ke Tanah Suci jejaknya telah termaktub sejak zaman azali. Setiap manusia pasti kembali, menuju…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *