Tema diatas bukanlah dua nama ‘Aisyah’ dan ‘Adinda’ yang dimaksud. Meskipun ada salah seorang dari team Cordova yang tidak bisa lepas dari dua nama itu, cerita masa lalu nya lah, atau kebetulan dua nama yang menjadi satu atau kisah-kisah menyakitkan tentang dua padanan nama itu. Yang jelas, CAT lady yang satu ini pasti akan mengingatkan Anda dengan ‘panggilan’ Rasulullah SAW kepada istri termudanya, Aisyah Ra. dengan sebutan humairoh atau pipi yang kemerah-merahan. Adalah Aisyah Leksandri dengan awalan nama yang sama dengan istri Beliau, “Anda dapat bercemin sekilas bahwa kemerah-merahan pipinya ketika malu dan kepanasan membuat Anda terseret ke dalam sejarah”. Begitu kata salah satu security Cordova, saat ia melihat rona merah pada pipinya ketika kepanasan atau sedang malu. Selain memperlihatkan hal yang menawan, jebolan Universitas Sahid ini sangat mahir menjaga jasmani dan rohaninya. Tak heran kerap kali ia mengingatkan teman-temannya untuk merawat wajah dan penampilannya, walau dia sendiri -terkadang- suka lupa merawat area kerjanya. Sehingga, bukan tanpa alasan Pimpinan menjadikan dirinya sebagai Person in Charge dalam kebersihan kantor setiap hari. Sehingga ia bisa lebih menawan dari segi luar dan dalam. Aisyah, gadis enerjik dan cerdas ini terkadang menjadi sosok yang ‘paranoid’ ketika mendapatkan masalah, terlebih jika masalah itu melibatkan banyak orang, terutama dalam permasalahan tiket pesawat.

Banyak mengisi hari-harinya di depan komputer, tidak membuat ia bermuram durja dan merasa jenuh. Sebab responsibility sebagai ticketing yang berada di pundaknya menjadikan everything is possible, terlebih ada fasilitas wifi gratis, menjadikannya untuk terus belajar mengenakan jilbab yang sedang trendy di media youtube, -tentunya- disaat waktu senjang atau ketika kerjaannya selesai. Wajar saja jika pekerjaan yang ia lakukan selalu dilaluinya dengan ringan. Apalagi ia juga kerap memegang instansi penerbangan untuk di handle dalam rangka relationship terhadap perusahaan.

“Ai” menjadi panggilan akrab anak ke 3 dari 9 bersaudara ini di antara kerabat kantor. Tingkahnya yang ceria, friendly dan suka bercanda membuat yang lain senang berteman dengannya. Ditambah lagi rasa ingin tahunya yang besar, entahlah ‘kepo’ atau bukan, yang jelas, ia selalu ingin tahu peristiwa yang terjadi baik informasi internal Cordova maupun info tentang dunia politik. Lalu, -masih menurut salah seorang security Cordova- hal unik yang tidak pernah disadarinya adalah ketika ia paranoid dengan dirinya sendiri, merasa takut dengan lingkungan yang dianggapnya sepi dan berbau mistis. “Pernah ia berlari ke pos security karena merasa ketika sholat ada yang mengetuk ruangannya. Namun setelah di cek ke ruangan tersebut ternyata tidak ada apa pun kecuali sepi dan sunyi”. Gumamnya menggambarkan cerita tentang Aisyah.

Namun, di balik paranoid-nya terhadap sesuatu, ia merupakan the dream team Cordova yang super. Berani melawan arus tanggung jawab yang ia lalui, baik sebagai CAT lady yang menghadapi para jamaah yang datang, atau sekedar mengurusi Cathering di setiap event Cordova, ia juga salahsatu yang rajin mengemas sifood (sisa-sisa food) untuk dibekal dan dibagikan ke teman-temannya. Deru nafasnya seolah tidak lepas dari usaha dan doa, serta mimpinya untuk selalu menjadi good looking, good attitude dan good service di setiap pekerjaannya. Jika Anda merasa kesulitan ketika berada di airport, jangan sungkan-sungkan meminta pertolongannya. Karena Anda akan segera dibantu untuk dicarikan solusi, terutama dalam masalah ticketing.




Dari segi usia, Bunda lah yang lebih sepuh diantara ‘the dream team Cordova’. Baik yang ada di Jakarta maupun Saudi Arabia. Dari segi pengalaman, Bunda jua lah yang lebih banyak merasakan asam garam dunia travelling. Pun dari segi mental, Bunda juga yang –rasanya- lebih matang dalam menghadapi segala apa yang terjadi. Ya, salah satu team yang akan kita kupas kali ini adalah Bunda Nany Ramelan, atau orang lebih mengenalnya dengan sebutan Bunda Nany. Beliau adalah sosok yang penuh dengan kehangatan.




Kini saatnya kita akan mengenal lebih jauh dengan salah satu team Cordova yang fasih berbahasa asing, terutama bahasa Inggris. English teacher adalah profesi yang ia geluti sebelum bergabung bersama Cordova. Tak jarang ia menggunakan bahasa Inggris dalam kesehariannya bersama team. Saking cintanya terhadap english language, mimpinya pun menggunakan english. Kesan pertama berjumpa dengannya, jangan pernah underestimate terhadap penampilannya yang cool, karena dibalik ‘ketawadluan’-nya tersimpan banyak progress skil individu yang fantastis.




Sejatinya ada satu sosok yang tak kalah fenomenalnya dalam deretan ‘the dream teamCordova. Walau kurang dikenal oleh sebagian besar jemaah Cordova, namun ia tetap menjadi fenomenal di dunia traveling. Bagaimana tidak, -mungkin- hampir setengahnya jumlah negara di dunia ini yang telah ia jajaki. Menjadi tour guide spesial Eropa adalah cita-citanya sedari kecil. Kendati awalnya hanya ingin menjelajah dunia dengan menjadi awak kapal tanker, namun kini nasibnya berubah menjadi guide muslim yang berpengalaman.





Saatnya kita mengupas CAT Lady, atau wanita-wanita Cordova. Seperti sebuah pepatah; wanita adalah pilar sebuah negara. Pun demikian dalam tim ini, wanita-wanita yang berada di Cordova memiliki peranan sangat penting dalam membangun keluarga besar Cordova. Kali ini kita akan mengulas tuntas tentang sosok seorang ibu, sekaligus istri dari direktur muda tim kreatif Cordova, CAN (creative art network). Namanya Early Febiyanti, ibu muda berusia 30 tahun ini menjadi salahsatu perekat keharmonisan antara jemaah Cordova dengan team.





Berbicara skuad Cordova yang satu ini, kita akan selalu dibuat penasaran. ‘Penampakannya’ senantiasa dinanti oleh kaum hawa. Betapa tidak, sosoknya kerap membuat semua mata terkagum. Aura yang terpancar dari wajahnya menjelaskan pada kita, bahwa ia rajin merawat penampilannya. “Islam itu indah, dan Gusti ALLAH suka pada yang indah-indah”, tuturnya ketika ditanya salahsatu kru, setelah ia mendapatkan prestasi ‘Man of the week’ Cordova beberapa bulan yang lalu.





Masih tentang skuad Cordova 1434 H. Kali ini kita akan kupas tentang profil yang juga membuat Cordova menjadi ‘sesuatu’. Yah, sesuatu yang ‘dibanggakan’, sesuatu yang dicintai dan sesuatu lainnya yang membuat semua orang yang terikat didalamnya menjadi sangat merindui satu dengan yang lainnya. Namanya H. Badrudien Tamjid, perawakannya mungil, sedikit gempal. Meski demikian, pergerakannya begitu gesit nan lincah, terutama jika ditugaskan pada sektor Airport, cargo atau sejenisnya.





Bagi sebagian besar smartHAJJ dan smartUMRAH Cordova, tentunya mengenal sosok Amin, Marketer Cordova. Bagaimana tidak, ia adalah salahsatu punggawa Cordova terdepan dalam melayani jamaah Cordova. Postur tubuhnya sangat proporsional, gerak jalannya tidak lamban, tetapi juga tidak terburu-buru. Sentuhan tangannya gesit dalam menangani beragam event Cordova. Body language-nya pun kerap menaburkan respect pada setiap coaching dari pimpinan, ia senantiasa menampakkan aura antusias.

Adakala seorang muslim memandang biasa pada sebuah moment luarbiasa. Apatis, melongo, biasa saja, terlebih respect atau antusias dalam menyambutnya. Ramadhan tak ubah nya sebelas bulan lain, tiada perbedaan yang signifikan. ‘yah mungkin bedanya bagi muslim diharuskan berpuasa, itu saja. Yang lainnya sama, ‘yang kerja ya kerja, nyari duit. Yang ibadah ya khusyuk di masjid. Begitulah –mungkin- sebagian kecil memandang Ramadhan yang tiada istimewanya. Padahal sesungguhnya ia (Ramadhan) adalah satu bulan yang mampu menyelamatkan keabadian dalam panasnya neraka, ia juga bisa menjadi syafaat (pertolongan) di kala kemalangan terjadi di akhirat. Ramadhan pula memiliki gerbang khusus masuk surga, melalui shaumnya. Ramadhan bak ‘amnesti’ bagi mereka yang terancam hukum pancung, atau ampunan bagi mereka yang melakukan dosa dan nista. Karenanya betapa ‘percuma’-nya diri ketika Ramadhan datang, sedang diri tak bersiap. Jiwa tak ber-suka.

Hampir di setiap tahun di pertengahan Ramadhan, sebelum airmata tumpah dalam penyesalan yang mendalam. Bukan karena Ramadhan kan segera sirna laiknya para ulama yang larut dalam kesedihan, karena mendamba Ramadhan tiba setiap saat. Atau karena tangisan anak yang merengek ingin dibelikan baju lebaran seperti yang dipakai teman-temannya, atau karena tidak punya dana untuk mudik. Namun airmata yang biasa tercurah saat itu adalah rasa sesal karena menyiakan tamu yang entahlah usia ini akan kembali menyapanya atau tidak.

Tamu yang telah lama dinanti, namun sering lupa akan keagungannya. Tamu yang memberikan kesempatan peleburan genangan nista dan dosa. Menghancurkan segala kotor yang kita luluri sekujur diri di bulan-bulan lainnya. Perencanaan shaum tanpa dusta, shaum tanpa paksa, dan shaum tanpa dosa, sulit direalisasikan dalam praktiknya. Bukan menyanggah sabda Rasul yang menyebutkan Ramadhan ini pintu surga di buka lebar-lebar, pintu neraka di kunci dan syetan-syetan di ikat kencang. Benar bahwa syetan dalam bentuk jin itu di ikat pengaruhnya agar tidak mendominasi keburukan di muka Bumi, namun bagaimana dengan syetan yang berjenis manusia, atau yang memiliki watak itu, bisa saja menjadi ‘influence’ virus keburukan. Sehingga ‘mengkambing-hitamkan’ ramadhan dengan dalil itu, padahal dirinya adalah perwujudan tabiat syetan yang sulit di ikat oleh aturan Ramadhan. Begitulah sisi gelap manusia yang kadang perencanaan amal baik-nya kerap tersita dan cenderung amblas, hingga tak terasa Ramadhan berakhir.

Katanya Ramadhan bulan Qur’an, tapi tak sebaris pun mushaf terbaca. Konon Ramadhan bulan berkah, namun rezeki cepat hilang, dan terus merasa kurang. Sejatinya Ramadhan adalah bulannya silaturahmi terjaga, tetapi justru keadaan sosial dan keluarga bak neraka. Direncana sunat terawih tak terlewat, eksekusinya bolong setengah bulan. Direncana khatam Qur’an dalam Ramadan, act-nya kosong, bahkan satu Juz pun butuh sebulan membacanya. Direncana setiap Ramadhan tiba, ingin menjadi orang yang gemar shodaqah, buktinya jangankan infak shodaqah, zakat fitrah pun harus berapa kali diingatkan.

Seringkali di Ramadhan manusia menjadi lihai dalam perencanaan, -meski- sebenarnya di bulan lainnya pun demikian (pawai dalam perencanaan saja). Perencanaan yang aksinya tak sebanding dengan prosentasi gairahnya. Kalaupun tidak ‘tekor’ minimal merugi dalam menuai berkah di Ramadhan. Sehingga wajar jika Rasul bersabda “Berapa banyak orang yang berpuasa, namun ia tidak mendapatkan apa-apa dari puasanya kecuali lapar dan dahaga…” (HR. Bukhari dan Muslim).

Yah mungkin sebelum airmata mengalir deras di setiap penghujung Ramadhan nanti, sebelum habis Ramadhan nanti, mari bersama mengikatkan kembali ikrar kita dalam jiwa untuk bisa lebih memberikan manfaat pada bulan yang penuh dengan keagungan ini.

Loyality & Totality

Pada malam itu, malam Jum’at 17 Ramadhan 2 H. Nabi Muhammad SAW lebih banyak mendirikan shalat di dekat pepohonan. Sementara ALLAH menurunkan rasa kantuk kepada kaum muslim sebagai obat agar mereka bisa beristirahat menjelang pertempuran hebat. Sedangkan di pihak lain, kaum musyrikin berada dalam keadaan cemas. ALLAH menurunkan rasa takut kepada mereka, memasuki relung jiwa dan persendian darah para musyrik, sehingga muncul rasa gelisah yang melanda. Sepanjang malam itu, Rasulullah SAW mengulang-ngulang doa yang beliau panjatkan; “… Ya ALLAH, jika ENGKAU berkehendak (orang kafir menang), tidak akan ada lagi yang menyembah-MU. Ya ALLAH, jika pasukan yang kecil ini ENGKAU binasakan pada hari ini, tidak akan ada lagi yang menyembah-MU…”

Terus menerus Beliau mengulang doa ini, sehingga selendangnya terjatuh karena lamanya berdoa. Kemudian datanglah Abu Bakar Shiddiq RA. Memakaikan kembali selendangnya yang terjatuh sambil memeluk beliau… “Cukup-cukup wahai Rasulullah…”. mengenai peristiwa itu, ALLAH mengabadikannya dalam Al-Qur’an (QS. Al-Anfal : 12-13).

Tangisan dan harapan Rasulullah SAW pada pertempuran perdana umat Islam ini bukanlah pada khawatir terbunuh atau tidaknya Beliau. Namun justru beliau khawatir pada sebagian umatnya yang baru saja hijrah dan masuk Islam, menghadapi pertempuran dahsyat tak berimbang pada bulan Ramadhan juga. Pada bulan pertama disyariatkannya puasa, umat Islam harus bertempur dengan kaum Musyrik yang telah mempersiapkan perlengkapan militer canggihnya. Rasul sedikit cemas tentang keimanan mereka, jangan sampai goyah dan terhempas oleh fakta yang mereka hadapi saat itu, yakni harus bertempur dengan kekuatan pasukan yang jumlahnya 3 – 4 kali lipat pasukan muslim. Juga tepat di bulan pertama disyariatkannya puasa.

Bertemulah dua pasukan yang tak berimbang jumlahnya di tempat yang bernama; Badar. Pasukan Islam 313 orang dan pasukan Musyrik berjumlah 1200 orang lebih. Kembali lagi Rasulullah sempat merasa khawatir akan hal ini, beliau juga belum menyaksikan loyalitas penduduk (pasukan) Madinah di tengah masa-masa sulit. Adapun sahabat (pasukan) Muhajirin yang bersama-sama dari Makkah, beliau sangat mengetahuinya. Sehingga, -meski- Abu Bakar dan Umar ibnu Khattab meyakinkan Rasulullah, beliau belum merasa puas. Rasulullah SAW menunggu reaksi sahabat yang berasal dari Madinah (penduduk asli/ kaum Anshor). Akhirnya menghadaplah seorang Anshor, Al-Miqdad bin ‘Amr seraya berkata; “Wahai Rasulullah, majulah terus sesuai apa yang diperintahkan ALLAH kepada mu. Kami akan selalu bersama mu. Demi ALLAH, kami tidak akan mengatakan sebagaimana perkataan Bani Israil kepada Musa: ‘Pergi saja kamu, wahai Musa bersama Rab-mu (ALLAH) berperanglah kalian berdua, biar kami duduk menanti di sini saja.”

Kemudian al-Miqdad melanjutkan: “Tetapi pergilah kamu bersama Rabb mu (ALLAH), lalu berperanglah kalian berdua, dan kami akan ikut berperang bersama kalian berdua. Demi Dzat Yang mengutusmu dengan kebenaran, andai engkau pergi membawa kami ke dasar sumur yang gelap sekalipun, kami pun siap bertempur bersama mu hingga Engkau bisa mencapai tempat itu.”

Setelah mendengar pernyataan itu, Rasulullah SAW merasa lebih tenang dan segera menyiapkan pasukan di Medan Juang. Beliau berjalan di tempat pertempuran dua pasukan. Kemudian berisyarat, “Ini lokasi tempat terbunuhnya fulan, itu tempat matinya fulan, disana tempat terbunuhnya fulan….”
Dan tidak satupun orang kafir yang beliau sebut namanya, kecuali meninggal tepat di tempat yang diisyaratkan beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Selain itu, ini pun menjadi pertempuran pertama umat Islam dengan kemenangan yang gemilang. Tak di ayal, Ramadhan bukan alasan untuk tidak bisa memanggul senjata dan bermalas-malas, itu semua terbukti dengan kegigihan, umat Islam mampu berjuang dengan semangat yang luar biasa. Ditambah dengan loyalitas dan ketaatan terhadap pimpinan, menjadikan keridhoan ALLAH dalam membantu pasukan muslim memukul mundur pasukan musuh, yang secara logika perang sulit terkalahkan.